SCRAMBLER ICON

harga motor ducati scrambler icon kecamatan bandar baru kabupaten pidie jaya

Rp. 359.000.000

KAB. PIDIE JAYA, ACEH

KECAMATAN BANDAR BARU

Dilihat: 1 kali

Belum ada sales terdaftar di halaman ini

Deskripsi

Overview Scrambler Icon

Setiap-tiap-tiap basis motor Ducati selalu diwujudkan banyak varian. Sepertinya mereka tidak berharap menyia-nyiakan apa yang telah dibangun. Tak tanggung, pada Scrambler ini, punya sekitar sembilan varian. Dari yang bermesin kecil sampai besar. Belum lagi sub-varian dari masing-masing opsi mesin itu. Kami malah kesulitan mengingatnya di luar kepala.


Untuk Icon, berada di kelas menengah. Basisnya masih sama dengan Sixty2 yang jadi entry tahapan Scrambler. Hanya saja dilakukan sebagian upgrade. Dari mulai mesin, kaki-kaki dan sebagian fitur lain. Tentu saja sektor pengereman mengalami ubahan. Wajar, kapasitas mesin lebih besar berbuah tenaga buas. Namun karakter mengendara sama persis. Pencapaian torsi sama-sama bisa diraih pada putaran rendah. Juga posisi duduk tegak yang nyaman dikendarai jauh. Lebih mahal? Pastinya. Selisih harga menempuh Rp 100jutaan.


Fitur Ducati Scrambler Icon

Sebuah indikator digital bulat merangkum semua informasi, mirip kepunyaan varian Scrambler lain. Dengan penempatan yang khas di sudut kanan. Isinya lumayan lengkap. Generasi 2019 ini telah dilengkapi fuel gauge yang tadinya tak datang. Nah, kami suka ini. Meskipun bergaya klasik, rasanya fitur ini dibutuhkan. Cukup repot mengira-ngira sisa bensin dalam tangki. Posisi gigi juga kini ditampilkan pada layar LCDnya. Kecuali itu standar saja, speedometer, takometer, tripmeter, odometer, jam dan sensor penting lain. Saklarnya juga mengalami penyegaran bentuk. Tapi tidak menambah fitur apa saja di bagian ini. Sedangkan tuas kopling, kini menerapkan cara hidrolis tanpa kabel konvensional lagi. panjang tarikannya juga bisa diatur dengan sebagian setelan.


Desain Scrambler Icon

Secara tampilan, Scrambler punya garis desain yang mirip-mirip. Bergaya klasik dengan sentuhan modern. Tak banyak ornamen yang melekat, sungguh-sungguh minimalis. Berbeda dengan generasi sebelumnya, headlampnya kini semakin indah atas pemasangan LED DRL.  Alurnya mengitari lampu memberikan efek dramatis. Stoplamp juga tampak lebih modern dengan barisan lampu LED. Kecuali itu, joknya baru berbahan kulit dengan terperinci jahitan rapi. Beranjak ke bagian bodi, kedua sisi tangkinya dipasangkan panel aluminium. Tampak sekali lekukan dan finishingnya dihasilkan dengan bagus. Hanya sentuhan simpel melainkan membikin motor terlihat mahal.


Dimensi total (PxLxT) 2165x855x1150. Padahal jarak sumbu roda 1445mm. Ya, standar moge. Pun agak sedikit kompak untuk ukuran mesin 800cc. Jarak daerah duduk ke tanah masih ramah untuk postur orang Indonesia, di angka 798mm. Melainkan, apabila masih terlalu tinggi Ducati menyediakan opsi lower seat yang hanya 778mm. Muatannya? 189Kg. Cukup mengagetkan, karena hanya terpaut 6kg dengan Sixty2 yang bermesin kecil.


Pengendalian & Pengendaraan Ducati Scrambler Icon

Disangga rangka tubular figur teralis khas Ducati. Rangka seperti ini telah tenar kokoh dan nikmat diajak bermanuver. Suspensinya tidak lagi bermerek Showa, namun Kayaba. Di depan menggunakan figur upside-down 41mm. Diameternya sama dengan teleskopik milik Sixty2. Melainkan, karena modelnya inverted seakan motor menonjol lebih padat. Kwalitas peredaman juga semakin bagus dengan ini. Walaupun monoshock tertanam di belakang dengan berjenis-ragam setelan damping. Kecuali itu, posisi duduk tegak berkat stang lebar dan tinggi. Ditambah jok empuk dengan busa tebal. Pengendalian mestinya tidak mempunyai dilema berkat peranti yang ditanamkan ini.


Mesin & Konsumsi BBM Scrambler Icon

Konfigurasi mesin L-Twin ala Ducati jadi sumber dayanya. Dengan kapasitas bersih 803cc membuatnya sanggup memberikan kekuatan optimal 74PS di 8250rpm. Untuk torsinya, 67Nm di 5.750rpm. Daya ini disalurkan ke roda belakang via gearbox 6-speed dengan tuas kopling hidrolis. Output mesin sebesar itu sungguh-sungguh cukup untuk menyokong muatan motor. Spinning atau wheelie di jalan gampang saja dilakukan. Yang juga menarik, konsumsi BBM masih tergolong irit, 20kpl (kombinasi). Kecuali itu, emisi gas buang telah lulus uji Euro 4.


Pengereman Ducati Scrambler Icon

Cakram besar terlihat menutupi pelek di sisi kiri. Padahal belum dual disc, masih cukup untuk menahan laju motor. Di depan, cakramnya sebesar 330mm dijepit kaliper Brembo 4 piston. Sedangkan di belakang, 245mm dengan kaliper sama, tetapi dengan 1 piston. Untuk sensor ABS difasilitasi oleh Bosch. Bukan ABS umum, melainkan cornering ABS.


Demikian. Seandainya ABS umum, bekerja hanya ketika keadaan motor berdiri. Namun ketika menikung dan mengerem keras, daya kerjanya tidak optimal. Nah, cornering ABS ini juga membaca sudut kemiringan motor untuk mengirimkan sensor lebih banyak ke ECU. Lalu memaksimalkan kinerjanya dalam sudut kemiringan yang ekstrem sekalipun. Sebab cukup penting.  tidak jarang, pengereman keras terjadi dikala bermanuver di tikungan.

Mesin

  • Tipe Mesin
  • L-Twin, Desmodromic distribution, 2 valves per cylinder, air cooled
  • Kapasitas Mesin
  • 803 cc
  • Silinder
  • - - -
  • Diameter x Langkah
  • 80 x 66 mm
  • Perbandingan Kompresi
  • 11:01
  • Tenaga Maksimal
  • 54 kW (73 hp) @ 8,250 rpm
  • Torsi Maksimal
  • 67 Nm (49 lb-ft) @ 5,750 rpm
  • Tipe Transmisi
  • 6 percepatan
  • Tipe Starter
  • Electric
  • Sistem Bahan Bakar
  • Injeksi bahan bakar elektronik, body throttle 50 mm
  • Bahan Bakar
  • Petrol

Dimensi

  • Panjang
  • 2100 – 2165 mm
  • Lebar
  • 855 mm
  • Tinggi
  • 1150 mm
  • Jarak Sumbu Roda
  • 1436 mm
  • Tinggi Tempat Duduk
  • 805 mm
  • Berat
  • 189 kg
  • Kapasitas Tangki
  • 13,5 L

Harga Motor ducati kecamatan BANDAR BARU KABUPATEN PIDIE JAYA

1 dilihat